Kamis, 27 September 2012

jenis POSISI OKSIPUT POSTERIOR

Pengertian, etiologi, dan diagnosis posisi oksiput posterior menurut Rustam Mochtar, Sinopsis Obstetri : Obstetri Fisiologi, Obstetri Patologi, 1998 yaitu :
 
1.        Posisi Oksiput Posterior
Pada letak belakang kepala biasanya ubun-ubun kecil akan memutar ke depan dengan sendirinya dan janin lahir secara spontan. Kadang-kadamg UUK tidak berputar kedepan tetapi tetap berada dibelakang, yang disebut POSITIO OCIPUT POSTERIOR.
Dalam mengahadapi persalinan dimana UUK terdapat dibelakang  kita harus sabar, sebab rotasi kedepan kadang-kadang baru terjadi didasar panggul.

Etiologi
a.       Sering dijumpai pada panggul anthropoid, endroid dan kesempitan midpelvis.
b.      Letak punggung janin dorsoposterior
c.       Putar paksi salah satu tidak berlangsung pada :
1)      Perut gantung
2)      Janin kecil atau janin mati
3)      Arkus pubis sangat luas
4)      Dolichocephali
5)      Panggul sempit


Diagnosis
a.       Pemeriksaan abdomen
Bagian bawah perut mendatar, ekstremitas janin teraba anterior
b.      Auskultasi
DJJ terdengar disamping
c.       Pemeriksaan vagina
Fontanella posterior dekat sakrum, fontanella anterior dengan mudah teraba jika kepala dalam keadaan defleksi.

Pimpinan Persalinan
            Menurut Sarwono Prawirohardjo, Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal, 2002 :
a.       Sabar menunggu, karena ada harapan UUK akan memutar kedepan dan janin akan lahir spontan.
b.      Ibu berbaring miring kearah punggung janin.
c.       Bila ada indikasi dan syarat telah terpenuhi, dilakukan ekstraksi forsep, ada 2  cara :
1)      Menurut SCANZONI
2)      Menarik saja dengan UUK dibelakang

Penanganan Khusus
            Menurut Rustam Mochtar, Sinopsis Obstetri : Obstetri Fisiologi, Obstetri Patologi, 1998 :
Rotasi secara spontan menjadi oksiput anterior terjadi pada 90% kasus. Persalinan yang terganggu terjadi jika kepala janin tidak rotasi atau turun. Para persalinan dapat terjadi robekan perineum yang tidak teratur atau ekstensi episiotomi.
a.       Jika ada tanda-tanda persalinan macet atau DJJ lebih dari 180 atau kurang dari 100 pada fase apapun, lakukan seksio sesarea.
b.      Jika ketuban utuh, pecahkan ketuban dengan pengait amnion atau klem kocher.
c.       Jika pembukaan serviks bekum lengkap dan tidak ada tanda abstruksi, akselerasi persalinan dengan desitoksin.
d.      Jika pembukaan serviks lengkap dab tidak ada kemajuan pada fase pengeluaran periksa kemungkinan adanya obstruksi. Jika tidak ada obstruksi, akselerasi persalinan dengan aksitoksin.
e.       Jika pembukaan lengkap dan jika :
1)      Kepala janin teraba 3/5 atau lebih diatas simfisis pubis (PAP) atau kepala diatas stasion (-2) lakukan seksio sesarea.
2)      Kepala janin diantara 1/5 dan 3/5 diatas simfisis pubis atau bagian terdepan kepala janin diantara stasion 0 dan -2 :
a)      Lakukan ekstraksi vakum
b)      Atau seksio sesarea
3)      Kepala tidak lebih dari 1/5 diatas simfisis pubis atau bagian terdepan dari kepala janin berada di stasion 0, lakukan ekstraksi vakumatau ekstraksi cunam.

2.        Posisi Oksiput Lintang
Pada pemeriksaan kepala sudah didasar panggul sedangkan UUK masih disamping, terjadi karena putar paksi terlambat.( Rustam Mochtar, Sinopsis Obstetri : Obstetri Fisiologi, Obstetri Patologi, 1998)
Jika posisi ini menetap sampai akhir Kala I persalinan, maka posisi ini sebaiknya ditangani sebagai posisi oksiput posterior.( Sarwono Prawirohardjo, Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal, 2002)

Etiologi dan pimpinan persalinanposisi oksiput lintang menurut Rustam Mochtar, Sinopsis Obstetri : Obstetri Fisiologi, Obstetri Patologi, 1998:
Etiologi
a.       Kelemahan his pada Kala II
b.      Panggul picak
c.       Janin kecil atau mati
d.      Kepala janin bundar

Pimpinan Persalinan
a.       Observasi dan tunggu, karena kalau his kuat terjadi putaran UUK kedepan dan janin lahir spontan.
b.      Ibu diminta berbaring ke arah punggung janin.
c.       Dapat dicoba memutar UUK kedepan koreksi manual. Caranya ibu jari diletakan pada UUK, jari-jari lainnya pada oksiput lalu dicoba reposisi sehingga UUK berada dibawah simfisis.
d.      Coba dengan pemberian uterotonika, bila his lemah.
e.       Jika ada indikasi dan syarat terpenuhi, lakukan ekstraksi forsep menurut LANGE.

3.        Posisi Oksiput Directa (Letak Tulang Ubun-Ubun)
Pengertian, diagnosis, mekanisme persalinan posisi oksiput directa menurut Rustam Mochtar, Sinopsis Obstetri : Obstetri Fisiologi, Obstetri Patologi, 1998:
Bagian janin yang terdepan adalah tulang ubun-ubun, terdiri dari :
a.       Positio occiput pubica (anterior)
b.      Positio occiput sacralis (posterior)
Keadaan ini terjadi karena asinklitismus permanen (tetap) yang biasanya kita jumpai pada panggul picak.
Pada yang pertama didapati oksiput berada dekat simfisis dan pada yang kedua dekat sakrum.

Diagnosis
Pada pemeriksaan dalam teraba ostemporalis, parietalis, dan telinga.

Mekanisme Persalinan
Observasi persalinan dengan teliti karena masih dapat lahir spontan. Bisa dicoba manual correction. Bila syarat terpenuhi lakukan versi dan ekstraksi. Bila anak mati lakukan embriotomi.
Yang berbahaya adalah letak tulang ubun-ubun belakang, karena bisa terjadi ancaman ruptura uteri bagian belakang rahim yang pada pemeriksaan tidak kita ketahui.
Seksio sesarea dapat dilakukan bila ada indikasi.

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar